Saatnya Angkat Eksotika Kopi Jatim di Kancah Nasional dan Internasional



KANALSATU - Sebagai salah satu provinsi penghasil kopi terbesar di Indonesia, Jawa Timur memegang peranan penting dalam mengangkat perekonomian Indonesia melalui komoditas kopi. Beragam kopi berkualitas terbaik Jatim yang telah diekspor ke berbagai negara menunjukkan bahwa kopi Jatim mampu bersaing dengan kopi terbaik Indonesia lainnya.

Kali ini Bank Indonesia menggelar Jelajah Kopi Jatim 2022. Wakil Gubernur Jawa Timur yang juga Plt. Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak optimis Tim Jelajah Kopi Jatim 2022 bisa mengangkat eksotika Kopi Jatim di kancah nasional dan internasional.

Pasalnya, ini adalah salah satu upaya bersama untuk memulihkan perekonomian Jawa Timur pasca pandemi Covid-19. "Kita yakin ini akan menjadi sebuah momentum untuk membuat kopi ini menjadi semakin potensial," kata Plt. Gubernur Jatim usai melepas Tim Jelajah Kopi Jatim 2022 di halaman Kantor Perwakilan BI Jatim Jalan Pahlawan 105 Surabaya, Selasa (5/7/2022) pagi.

Mantan Bupati Trenggalek ini berharap Tim jelajah kopi Jatim ini bisa mengangkat nama Kopi khas Jawa Timur secara nasional dan internasional.

Emil Dardak mengatakan kopi adalah bagian dari lifestyle yang tidak bisa dilepaskan dari keseharian masyarakat di level usia berapapun. Kopi, lanjutnya, juga juga menjadi bagian dari interaksi sosial di masyarakat.

"Ini adalah komoditas yang punya dampak luar biasa kepada ekonomi rakyat, saya senang sekali pada saat kopi dipilih menjadi sebuah komoditi," ucapnya.

Selain itu, Emil Dardak menyampaikan bahwa sebagai bagian dari ring of fire, Jawa Timur memiliki banyak daerah pegunungan dengan tertentu yang dapat digunakan untuk pengembangan perkebun. kopi. Mulai dari Gunung Ijen, Bromo, Tengger, Semeru, Wilis, Argopuro, Arjuno dan Kelud.

"Di Jombang ada pengecualian Excelsa bisa ditanam di dataran yang tidak terlalu tinggi. Excelsa juga ada jenis robusta ada arabica," tuturnya.

Plt. Gubernur Jatim ini menjelaskan bahwa Pemprov Jatim juga memberikan dukungan dari hulu ke hilir agar kopi Jatim bisa dikenal dan meningkatkan kapasitas ekspor juga sebagai salah satu produk unggulan ekspor Jatim. Hal itu dilakukan melalui support dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan serta Dinas Perkebunan Jawa Timur.

"Kita fasilitasi melalui Disperindag dari sisi hulunya, di dinas perkebunan tentu dengan pelayanan dari seluruh pihak kita mendorong agar ada penguatan," jelasnya.

Tak hanya itu, Jawa Timur juga memiliki Pusat Penelitian Kopi dan Kakao atau Puslitkoka di Jember, juga science techno park dan taman teknologi pertanian yang salah satunya ada di Trenggalek. Hal tersebut menjadi center of excellence untuk memperkuat dari sisi hulu.

Emil Dardak mengungkapkan bahwa salah satu kesulitan para petani kopi ini adalah meremajakan pohon kopi itu sendiri. Akhirnya mereka hanya bertahan dengan pohon-pohon yang sebenarnya kurang produktif kurang bagus. Namun ketika akan diganti mereka takut kehilangan cash flow.

Sementara itu Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jatim Budi Hanoto mengatakan bahwa Bank Indonesia bersama Bisnis Indonesia berkolaborasi dalam pemulihan ekonomi melalui Tim Jelajah Kopi Jatim 2022. Ia menyampaikan bahwa dalam agenda promosi perlu untuk menyusun suatu narasi, menguak semua proses dan cerita-cerita di balik kopi Khas Jatim.

"Harapan kami jelas sama adalah bagaimana membuat kopi sebagai sebuah komoditi ini untuk bisa membantu melalui UMKM2 nya untuk pemulihan perekonomian dan pada ujung nya adalah pemulihan ekonomi Jatim yang lebih baik," kata Budi Hanoto.

Pada kesempatan yang sama juga dilakukan penyematan rompi kepada 3 orang perwakilan Tim Jelajah Kopi Jatim 2022 dan bersama sama mencicipi kopi sebagai tanda dimulainya Jelajah Kopi Jatim 2022. (KS-5)
Komentar