KONI Jatim Siapkan Atlet Puslatda

Semua Cabor Dipanggil untuk Siapkan Atlet PON 2024

M Nabil, Ketua Umum KONI Jatim

KANALSATU  - Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Jawa Timur (Jatim),  mulai bersiap menyambut pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI 2024, di Aceh dan Sumatera Utara (Sumut).

Dalam waktu dekat, KONI Jatim akan memulai proses  perekrutan atlet dan pelatih  penghuni Pemusatan Latihan Daerah (Puslatda) Jatim.

Ketua KONI Jatim, M Nabil mengatakan, ada beberapa cara  dalam perekrutan atlet ini. Di antaranya memantau mantan atlet di PON XX 2021 Papua.  Terutama atlet peraih medali, serta rekrutmen individu untuk atlet yang tidak terpantau di PON, Porprov maupun di cabang olahraga (cabor).

"Untuk perekrutan nanti, ada beberapa aspek penilaian mulai jenjang karir prestasi, tes fisik, tes kesehatan, tes psikologis. Semua yang sesuai standar akan kita rekrut, tapi tidak permanen akan ada promosi degradasi," kata Nabil, Rabu (12/7/2022).

Untuk itu, pada pertengahan Juli ini KONI Jatim akan memanggil pengurus cabor untuk mengonfirmasi atlet-atlet akan diajukan untuk menjalani tes atau seleksi.

"Kami  berharap atlet sebelum diusulkan ke KONI, sudah dilakukan seleksi internal per cabang olahraga terlebih dahulu. Sehingga, sudah memenuhi standar tinggal kita akan tes kondisinya," tambah Nabil.

Setelah para atlet ini menjalani tes atau seleksi dan dinyatakan lolos, baru program puslatda akan dimulai pada Oktober 2022 mendatang.

Untuk Puslatda, kata Nabil, akan berjalan menyesuaikan dengan program pelatihan dari tim pelatih yang sebelumnya juga menjalani seleksi dan calon pelatih wajib memaparkan programnya di hadapan tim KONI Jatim.

Program puslatda nanti berupa training camp,  try out luar negeri, mendatangkan pelatih dari luar negeri, atau perbanyak mengikuti kejuaraan di dalam maupun luar negeri.

Sementara itu, tentang 15 cabang olahraga (cabor) baru yang akan dipertandingkan di PON Aceh dan Sumut dalam waktu dekat akan diidentifikasi masing-masing Cabor.

"15 cabor baru ini akan masuk pembinaan khusus (Binsus) dengan sasaran di Pra PON pada 2023. Kalau tak lakukan persiapan secara baik dan hasil Pra PON jelek, mungkin di PON tidak akan diberangkatkan," kata Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) KONI Jatim, Dudi Harjantoro.

Dudi menuturkan, teknik dan fisik atlet harus dimulai dipersiapkan sejak sekarang. Cabor baru juga pasti sudah punya atlet yang disiapkan dan punya target jelas, kompetitor seperti apa, itu harus diketahui dan waspada dengan provinsi lain.

"Kami tunggu 15 Cabor baru ini programnya apa dan sasaran apa, alokasi anggaran seperti apa, digunakan untuk alokasi prestasi, jangan digunakan yang lain. Sasaran prestasi, supaya sasaran di Pra PON baik. Fokus dulu ke Kejurnas 2022,” saran Dudi. (ega)

Komentar